UNICEF: Separuh Remaja di Dunia Mengalami Kekerasan di dan Sekitar Sekolah

Written by on September 7, 2018

Separuh dari siswa 13-15 tahun di seluruh dunia – sekitar 150 juta – melaporkan telah mengalami kekerasan yang dilakukan oleh teman (peer-to-peer) di dan sekitar sekolah, menurut sebuah laporan baru yang dirilis oleh UNICEF hari ini.

An Everyday Lesson: #ENDviolence in Schools mengatakan bahwa kekerasan teman sebaya – diukur dengan jumlah anak-anak yang melaporkan telah di bully pada bulan lalu atau terlibat dalam perkelahian fisik pada tahun lalu – adalah bagian pendidikan anak muda yang merembet di dunia. Ini mempengaruhi pembelajaran siswa dan kesejahteraan baik di negara-negara kaya mau pun miskin.

Pendidikan adalah kunci untuk membangun masyarakat yang damai, namun bagi jutaan anak di seluruh dunia, sekolah itu sendiri tidak aman,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore. “Setiap hari, para siswa menghadapi berbagai bahaya, termasuk perkelahian, tekanan untuk bergabung dengan geng, perundungan (bullying) – baik secara langsung maupun online, disiplin dengan kekerasan, pelecehan seksual, dan kekerasan bersenjata. Dalam jangka pendek ini mempengaruhi pembelajaran mereka, dan dalam jangka panjang dapat menyebabkan depresi, kecemasan dan bahkan bunuh diri. Kekerasan adalah pelajaran yang tak terlupakan yang tidak perlu dipelajari anak-anak.

Laporan ini menguraikan berbagai macam kekerasan yang dihadapi siswa di dalam dan di sekitar kelas. Menurut data terbaru yang tersedia dari UNICEF:

  • Secara global, lebih dari 1 dari 3 siswa berusia 13-15 mengalami perundungan, dan sekitar  proporsi yang sama terlibat dalam perkelahian fisik.
  • 3 dari 10 siswa di 39 negara industri mengakui mengintimidasi teman sebaya.
  • Pada tahun 2017, ada 396 serangan yang didokumentasikan atau diverifikasi di sekolah-sekolah di Republik Demokratik Kongo, 26 di sekolah-sekolah di Sudan Selatan, 67 serangan di Republik Arab Suriah dan 20 serangan di Yaman.
  • Hampir 720 juta anak usia sekolah tinggal di negara-negara di mana hukuman fisik di sekolah tidak sepenuhnya dilarang.
  • Sementara anak perempuan dan anak laki-laki sama-sama berisiko mengalami perundungan, anak perempuan lebih mungkin menjadi korban bentuk-bentuk psikologis perundungan dan anak laki-laki lebih berisiko terhadap kekerasan fisik dan ancaman.

Laporan itu mencatat bahwa kekerasan yang melibatkan senjata di sekolah, seperti pisau dan senjata, terus menelan jiwa. Ia juga mengatakan bahwa di dunia yang semakin digital, para pelaku perundungan menyebarkan konten yang kasar, menyakitkan, dan memalukan dengan ketukan sebuah kunci.

An Everyday Lesson: #ENDviolence in Schools dirilis sebagai bagian dari kampanye global UNICEF #ENDviolence. Ini juga merupakan bagian dari upaya kolektif untuk menjelaskan dan memicu aksi untuk #ENDviolence di dalam dan di sekitar sekolah oleh organisasi termasuk UNICEF, Departemen Pembangunan Internasional Inggris (DFID), UNESCO, anggota lain dari Kemitraan Global untuk Mengakhiri Kekerasan Terhadap Anak-anak dan UNGEI.

Laporan itu mencatat bahwa kekerasan yang melibatkan senjata di sekolah, seperti pisau dan senjata, terus mengklaim kehidupan. Ia juga mengatakan bahwa di dunia yang semakin digital, para pengganggu menyebarkan konten yang kasar, menyakitkan, dan memalukan dengan ketukan sebuah kunci.

Sebagai bagian dari kampanye, UNICEF mengadakan sejumlah Pembicaraan Anak Muda #ENDviolence  di seluruh dunia selama beberapa bulan mendatang. Rangkaian diskusi yang dipimpin mahasiswa akan memberi kaum muda sebuah platform untuk berbagi pengalaman mereka tentang kekerasan dan menyuarakan apa yang mereka butuhkan untuk merasa aman di dalam dan di sekitar sekolah, dan akan menginformasikan serangkaian rekomendasi kepada para pemimpin global. Pada bulan Juli, Duta Kehormatan UNICEF, Lilly Singh, meluncurkan Pembicaraan Pemuda pertama di Afrika Selatan dengan sekelompok siswa berusia 13 hingga 19 tahun.

Untuk mengakhiri kekerasan di sekolah, UNICEF dan mitra menyerukan tindakan segera di bidang-bidang berikut:

  • Menerapkan kebijakan dan undang-undang untuk melindungi siswa dari kekerasan di sekolah.
  • Memperkuat langkah-langkah pencegahan dan respons di sekolah-sekolah.
  • Mendesak komunitas dan individu untuk bergabung dengan siswa ketika mereka berbicara tentang kekerasan dan bekerja untuk mengubah budaya ruang kelas dan komunitas.
  • Membuat investasi yang lebih efektif dan terarah dalam solusi terbukti yang membantu siswa dan sekolah tetap aman.
  • Mengumpulkan data terpilah yang lebih baik tentang kekerasan terhadap anak-anak di dalam dan di sekitar sekolah dan membagikan apa yang berhasil.

UNICEF mendorong orang-orang muda di seluruh dunia untuk meningkatkan suara mereka untuk #ENDviolence di dalam dan di sekitar sekolah dan untuk memberi tahu kami bagaimana mereka bekerja bersama dan solusi apa yang mereka gunakan untuk #ENDviolence di dan sekitar sekolah sekali dan untuk semua.

 

Photo’s credit: ©UNICEF/Prashanth Vishwanathan

Reader's opinions

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


RPK FM

Education & Infotainment Station

Current track
TITLE
ARTIST

WhatsApp us
%d blogger menyukai ini: