Laporan PBB: Setiap Lima Detik, Satu Anak Meninggal

Written by on September 19, 2018

Diperkirakan 6,3 juta anak di bawah usia 15 tahun meninggal pada tahun 2017, atau 1 setiap 5 detik, sebagian besar akibat penyebab yang dapat dicegah, menurut perkiraan kematian baru yang dirilis oleh UNICEF, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Divisi Kependudukan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Kelompok Bank Dunia.

Sebagian besar kematian ini – 5,4 juta – terjadi dalam lima tahun pertama kehidupan, dengan bayi baru lahir menyumbang sekitar setengah dari kematian.

Tanpa tindakan segera, 56 juta anak balita akan meninggal dari sekarang hingga 2030 – setengah dari mereka bayi yang baru lahir,” kata Laurence Chandy, Direktur Data, Riset, dan Kebijakan UNICEF. “Kami telah membuat kemajuan luar biasa untuk menyelamatkan anak-anak sejak 1990, tetapi jutaan orang masih meninggal karena siapa mereka dan di mana mereka dilahirkan. Dengan solusi sederhana seperti obat-obatan, air bersih, listrik, dan vaksin, kita dapat mengubah realitas itu untuk setiap anak.

Secara global, pada 2017, separuh dari semua kematian di bawah usia lima tahun terjadi di sub-Sahara Afrika, dan 30 persen lainnya di Asia Selatan. Di sub-Sahara Afrika, 1 dari 13 anak meninggal sebelum ulang tahun kelima mereka. Di negara-negara berpenghasilan tinggi, angka itu adalah 1 dalam 185.

Jutaan bayi dan anak-anak seharusnya tidak boleh meninggal setiap tahun karena kurangnya akses ke air, sanitasi, nutrisi yang layak atau layanan kesehatan dasar,” kata Dr. Princess Nono Simelela, Asisten Direktur Jenderal untuk Keluarga, Perempuan, dan Kesehatan Anak di WHO. “Kita harus memprioritaskan penyediaan akses universal ke layanan kesehatan berkualitas untuk setiap anak, terutama di sekitar waktu kelahiran dan melalui tahun-tahun awal, untuk memberi mereka kesempatan terbaik untuk bertahan hidup dan berkembang.

Sebagian besar anak di bawah 5 tahun meninggal karena penyebab yang dapat dicegah atau diobati seperti komplikasi selama kelahiran, pneumonia, diare, sepsis neonatal dan malaria. Sebagai perbandingan, di antara anak-anak antara 5 dan 14 tahun, cedera menjadi penyebab kematian yang lebih menonjol, terutama dari tenggelam dan lalu lintas jalan. Dalam kelompok usia ini, perbedaan regional juga ada, dengan risiko mati untuk anak dari sub-Sahara Afrika 15 kali lebih tinggi daripada di Eropa.

Lebih dari enam juta anak meninggal sebelum ulang tahun kelima belas mereka adalah biaya yang tidak dapat kita bayar,” kata Timothy Evans, Direktur Senior dan Kepala Gizi Kesehatan dan Praktik Global Penduduk di Kelompok Bank Dunia. “Mengakhiri kematian yang dapat dicegah dan berinvestasi dalam kesehatan orang muda adalah fondasi dasar untuk membangun modal manusia negara-negara, yang akan mendorong pertumbuhan dan kemakmuran masa depan mereka.

Untuk anak-anak di mana saja, periode kehidupan yang paling berisiko adalah bulan pertama. Pada 2017, 2,5 juta bayi baru lahir meninggal pada bulan pertama mereka. Bayi yang lahir di sub-Sahara Afrika atau di Asia Selatan sembilan kali lebih mungkin meninggal di bulan pertama daripada bayi yang lahir di negara berpenghasilan tinggi. Dan kemajuan untuk menyelamatkan bayi baru lahir lebih lambat dibandingkan upaya yang sama untuk anak-anak lain di bawah usia lima tahun sejak tahun 1990.

Bahkan di dalam negara, perbedaan tetap ada. Tingkat kematian balita di antara anak-anak di daerah pedesaan rata-rata 50 persen lebih tinggi daripada di kalangan anak-anak di daerah perkotaan. Selain itu, mereka yang lahir dari ibu yang tidak berpendidikan lebih dari dua kali lebih mungkin meninggal sebelum usia lima tahun dibandingkan mereka yang lahir dari ibu dengan pendidikan menengah atau lebih tinggi.

Terlepas dari tantangan ini, lebih sedikit anak-anak meninggal setiap tahun di seluruh dunia. Jumlah anak yang meninggal di bawah lima tahun telah turun drastis dari 12,6 juta pada tahun 1990 menjadi 5,4 juta pada tahun 2017. Jumlah kematian pada anak-anak yang lebih tua yang berusia antara 5 hingga 14 tahun menurun dari 1,7 juta menjadi di bawah satu juta pada periode yang sama.

Laporan baru ini menyoroti kemajuan luar biasa sejak 1990 dalam mengurangi angka kematian di kalangan anak-anak dan remaja muda,” kata Wakil Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Ekonomi dan Sosial Liu Zhenmin. “Mengurangi ketidaksetaraan dengan membantu bayi baru lahir yang paling rentan, anak-anak dan ibu sangat penting untuk mencapai target Tujuan Pembangunan Berkelanjutan untuk mengakhiri kematian anak yang dapat dicegah dan untuk memastikan bahwa tidak ada yang tertinggal.


Reader's opinions

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


RPK FM

Education & Infotainment Station

Current track
TITLE
ARTIST

WhatsApp us
%d blogger menyukai ini: